Mengugat Belis di Manggarai (2)

Standar

Besarnya Belis tergantung Pendidikan dan ”kasta” Orang Tua

Semula belis itu dibayar dengan hewan-hewan peliharaan, sekarang dibayar dengan menggunakan uang. Hal ini benar karena alasan praktis di mana manggarai kekurangan hewan untuk membayar dengan cara demikian dan juga berhadapan dengan sebuah jaman di mana uang sudah “nyaris” menjadi segala-galanya untuk transaksi pembayaran. Tidak ada lagi sistem barter. Lalu di manakah letak kengawurannya yang menyebabkan nilai belis yang indah dan luhur itu terkoyak?

Saya pernah menyaksikan sendiri bagaimana tegangnya para tongka (jubir) untuk menentukan jumlah belis yang hendak dibayar. Tragis, karena di sana terjadi transaksi berupa tawar menawar seperti menawar barang-barang kebutuhan di pasar. Padahal acara ini menyangkut pribadi manusia yang hendak hidup bersama sehati sejiwa dan sampai mati. Nasib dan masa depan manusia digadai dengan harta. Kemudian hal lain lagi adalah melajangnya seorang gadis seumur hidup karena orang tua dari si gadis itu menetapkan standar yang tinggi untuk belis. Sekali lagi, ini sebuah ketragisan dalam memaknai budaya.

Kenyataan ini sama seperti meng-iklan-kan anak kandungnya sendiri dan siapa cepat dia dapat. Walaupaun akhirnya tetap tidak ada yang berani meminangnya. Dasar dari semuanya ini adalah tingkat pendidikan. Semakin tinggi tingkat pendidikan si gadis itu, maka semakin besar juga standar belis yang dipakai. Berkaitan dengan hal ini, ada sebuah komentar yang menarik di sebuah jejaring pertemanan facebook dalam sebuah diskusi kecil seputar belis. Dia mengatakan demikian bahwa hati-hati mengambil isteri yang lulusan sarjana di manggarai karena harga belisnya kalah dengan harga mobil terano. Bayangkan seorang perempuan manggarai yang lulusan S1 belisnya bisa sebesar seratus juta dan bisa lebih.

Bentuk belis itu berbeda-beda. Jika anak pejabat dan dokter (red- disini profesi dokter dianggap profesi yang sangat terhormat, seperti punya “kasta” tersendiri, makanya para orang tua berlomba-lomba menyekolahkan anaknya menjadi dokter), belisnya bisa mencapai 100 juta hingga 500 juta. Harga tersebut tidak akan turun, jika si keluarga pengantin pria tidak menunjukkan kerendahan diri ketika bernegosiasi dengan pihak pengantin perempuan.

Jika dia itu anak kelas bawah dan tergolong miskin sedangkan keluarga perempuan mengenal kapasitas kekayaan keluarga laki-laki, maka standarnya pun tinggi. Dan lebih parah lagi ketika permintaan itu tidak melihat kapasitas kekayaan dari pihak sebelah. Prinsipnya keluarga laki-laki memiliki kewenagan untuk membayar sejumlah uang ke keluarga perempuan. Dan unntuk menggenapi nas dari anak wina ini, si anak rona berusaha dengan berbagai cara bahkan dengan cara berhutang walapun keadaan ekonominya sangat meresahkan juga. Ini semua wajah buram belis manggarai yang harus dipikirkan kembali.

Kemudian, perlu ditambahkan pula kenyataan bahwa acara-acara adat sering menghabiskan banyak waktu, yang “tidak seharusnya demikian” bila kita betul-betul menghargai waktu dan memahami makna dari upacara adat tersebut. Acara untuk memutuskan jumlah belis sampai pada pemberian belis itu membuang waktu yang sangat banyak. Kebanyakan masyarakat manggarai (penduduk desa) memang masih berpegang erat pada konsep tradisional tentang waktu, yang melihat waktu secara sirkular (melingkar); “waktu akan selalu terulang, waktu hari ini hanyalah pengulangan dari hari kemarin, dan waktu hari ini pun akan kembali terulang besok.” Akibatnya kebanyakan masayrakat manggarai memang susah untuk “menang” dalam setiap persaingan di era global yang secara absolut menuntut penghargaan tinggi terhadap waktu serta efisiensitas dalam beraktivitas. Masih bisa dideretkan contoh-contoh lainnya yang memperlihatkan ketersandungan masyarakat pada pandangan adat dan budaya selain kepincangan dalam memaknai budaya belis.

Jika kebudayaan dijelaskan sebagai pembebasan diri dan aktualisasi potensi ke dalam dunia, maka dunia yang berubah pun meniscayakan perubahan kebudayaan. Dunia yang berbeda dengan hari kemarin menuntut wujud tanggapan (baca: budaya) baru yang juga berbeda dengan budaya hari kemarin, yang lebih sesuai dengan konteks hari ini, lebih mencerminkan kesadaran dan kemampuan manusia saat ini, dan yang merupakan wujud dialektika potensi manusia dengan konteks di sini dan masa kini. Wujud kebudayaan lama yang terbentuk karena konfrontasi orang-orang dulu dengan dunianya, yang tidak akomodatif lagi terhadap ekspresi diri manusia seutuhnya, mesti siap dibarui sehingga memungkinkan adanya perwujudan persona manusia yang utuh.

Apa yang dialami dan dibentuk “saat ini” memang tidak pernah terlepas dari apa yang yang telah dikondisikan sebelumnya (budaya sebagai warisan). Orang tidak mungkin hidup tanpa tradisi sama sekali. Suatu masa sejarah senantiasa merupakan kelanjutan dari masa sebelumnya. Akan tetapi, sejarah juga adalah pemutusan terhadap masa sebelumnya itu. Sejarah adalah kontinuitas dan diskontinuitas; kesinambungan sekaligus pemutusan. Demikianpun hakikat budaya dalam sejarah. Ia selalu merupakan kelanjutan dan pemutusan terhadap masa sebelumnya. Ketika ia dikatakan sebagai pemutusan terhadap masa sebelumnya, ia mengambil model yang berbeda dengan yang sebelumnya. Ia adalah bentuk kritis terhadap budaya sebelumnya itu. Akan tetapi, ketika ia dilihat sebagai kelanjutan dari budaya yang terbentuk sebelumnya, ia tidak terutama dilihat sebagai “produk” tetapi sebagai “bahan”. Ia adalah bahan yang mesti terus dipermak sesuai dengan konteks sosial, politik, ekonomi ataupun geografis yang baru.

Budaya belis yang syarat akan hukum penawaran dan memiliki bentuk neo-human trafficking yang dilakukan secara terselubung, harus menerima kenyataan bahwa ia harus diobrak-abrik dan siap turun dari tahta kemapananya dan siap pula menerima bentuknya yang baru. Sebagaimana yang digagas oleh Dryarakara bahwa hendaknya budaya itu membebaskan dan tindakan membebaskan itu terletak dalam proses budaya yang memanusiawikan manusia (humanizing human) bukan dalam cirinya yang membuat manusia itu justru kehilangan jati dirinya di tengah budaya sebagai produk vitalnya sendiri.

Kalau dalam fenomena kebudayaan nasional itu ada yang bernama budaya nasional sebagai bentuk identitas nasional, maka dalam lingkup lokal pun terdapat budaya lokal yang menjadi dentitas daerah itu. Setiap organisme seyogyanya harus memiilki identitas sebagai cirinya yang khas dan menunjukkan keberadaanya sebagai entitas yang ada dan otonom. Budaya belis yang saya kaji dalam tulisan ini sudah menjadi identitas masyarakat manggarai. Identitas yang membuat orang memberikan deskripsi singkat atasnya. Mungkin apa yang hendak saya katakan ini tidak terlalu kuat sebagai acuan dalam argumentasi ilmiah. Paling tidak seperti itulah kenyataannya ketika saya bertemu dengan mereka yang mengenal manggarai dari permukaannya yaitu mereka yang hanya tahu bahwa manggarai itu terkenal dengan belisnya yang sangat mahal. Ketika orang mendengar nama manggarai (NTT), serentak orang berkata, oh… daerah yang belisnya sangat mahal itu ya? Inilah yang orang tahu tentang manggarai dan kenyataan ini adalah sebuah kebenaran yang tak terbantahkan.*** (Habis)

Satu pemikiran pada “Mengugat Belis di Manggarai (2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s