Waria di Otakku

Standar

Sri Maryanti

Ada yang terbersit di otakku, di suatu sore. Bagaimana para gay dan lesbi memikirkan hari tuanya? Apakah keturunan juga masih merupakan hal yang penting? Kalau tidak sekarang, pertanyaan ini akan muncul sewaktu-waktu. Apalagi ketika aku melihat waria.

Waktu pertama kali mengenal si Angle, teman wariaku, aku langsung bisa menangkap kesan resah walaupun ia tampil ceria. Ternyata benar. Tak lama kemudian teman baruku yang kelihatan jauh lebih gaul dan modis daripada aku ini mengeluhkan sesuatu. Kalau mau ke toilet umum, ia selalu merasa tak nyaman. Kalau masuk ke toilet lelaki, orang-orang yang ada di sana sering memandang geli. Mereka tampak ingin menertawakannya. Kalau masuk ke toilet perempuan, orang-orang di toilet ini sering seperti terganggu oleh kehadirannya. Seolah-olah ia tidak berhak masuk ke tempat tersebut.

Ah.. seharusnya memang ada toilet khusus untuk mereka. Konon di Brazil sudah mulai banyak toilet umum yang menyediakan ruang khusus untuk waria.

Orang-orang seperti Angle tak hanya resah karena urusan toilet. Mereka ini mendamba-damba dunia yang lembut dan ramah kepada mereka. Tapi ternyata dunia tak seperti yang ada dalam angan-angan. Berapa banyak orang yang tidak mempermasalahkan pilihan gender waria itu sah apa tidak? Apalagi dalam masyarakat yang menganggap agama sebagai sesuatu yang sudah final dan paling benar. Tak mudah bagi mereka untuk hidup di dalamnya. Apalagi kalau menyangkut urusan cinta. Ruwettttttt .. deh.

Gimana enggak? Lha wong .. yang sanggup memahami mereka saja jumlahnya masih sedikit. Apalagi yang benar-benar sanggup menjadi sandaran hati mereka. Kan logikanya jumlahnya makin langka.

Tapi ya.. itulah konsekuensi yang menyertai pilihan mereka dalam situasi saat ini. Negara dan hukum tak menghitung mereka sebagai satu kelompok yang memiliki identitas yang berbeda. Mencari kerja jadi sulit saat mereka harus memakai identitas waria. Coba, mana ada formulir urusan apa pun yang menyediakan kata “waria” dalam pilihan gender? Bahkan ada kasus-kasus mereka harus kehilangan pekerjaan tiba-tiba begitu ada yang mengaku dirinya waria.

Naaah.. gimana dengan urusan masa depan? Padahal sebagian dari mereka bukan heteroseks. Semua orang kan umumnya memimpikan sebuah keluarga yang bisa menaungi. Kalau keluarga, okelah .. itu masih bisa diusahakan, namun untuk memperoleh keturunan sebagai penerus, bagaimana menyelesaikannya? Mungkin mengadopsi anak bisa jadi alternatif. Tapi apakah sudah ada undang-undang yang membolehkan adopsi anak oleh seseorang yang tidak berpasangan sebagai suami istri? Ahhh.. labirin kehidupan ini masih tetap rumit bagi mereka.

Atau, apakah semua pertanyaanku ini bias dan salah karena aku seorang heteroseksual?

Links:

2 pemikiran pada “Waria di Otakku

  1. Saya senang dengan tulisan mbak Yanti. Ini fakta yang harus dihadapi oleh teman – teman waria maupun homoseksual dan biseksual secara umumnya.Pada saat kelompok heteroseksual sudah mendapatkan hak seksual dan identitasnya sejak jaman ini ada mungkin. Tapi disisi lain minimal di indonesia masih belum teman – teman homoseksual belum mendapatkan untuk seksual nya. padahal seksual adalah hak yang paling mendasar dari sebuah kehidupan.Bisa dibayangkan seandainya ada kebijakan yang melarang setiap orang dewasa untuk melakukan kegiatan seksual termasuk sendiri. Misalnya dalam waktu satu hari saja. Akan berapa banyak orang akan stres dan marah. Tetapi disisi lain teman – teman homoseksula belum mendapatkan hak tersebut.Mari berjuang dan teriakan hak – hak kelompok LGBTIQ (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender, Intersex dan Queer).SalamToyo

  2. Saya senang dengan tulisan mbak Yanti. Ini fakta yang harus dihadapi oleh teman – teman waria maupun homoseksual dan biseksual secara umumnya.Pada saat kelompok heteroseksual sudah mendapatkan hak seksual dan identitasnya sejak jaman ini ada mungkin. Tapi disisi lain minimal di indonesia masih belum teman – teman homoseksual belum mendapatkan untuk seksual nya. padahal seksual adalah hak yang paling mendasar dari sebuah kehidupan.Bisa dibayangkan seandainya ada kebijakan yang melarang setiap orang dewasa untuk melakukan kegiatan seksual termasuk sendiri. Misalnya dalam waktu satu hari saja. Akan berapa banyak orang akan stres dan marah. Tetapi disisi lain teman – teman homoseksula belum mendapatkan hak tersebut.Mari berjuang dan teriakan hak – hak kelompok LGBTIQ (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender, Intersex dan Queer).SalamToyo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s